Thursday, May 19, 2011

Polis oh Polis

 Menurut wikipedia yang yang cut and paste kat blog aku ni perkataan Polis merujuk kepada organisasi kerajaan yang dipertanggungjawabkan untuk memastikan keselamatan dan kestabilan masyarakat menurut undang-undang negara. Di dalam kerajaan mereka berada di dalam cabang eksekutif - iaitu pelaksana undang-undang sivil (kecuali Polis Tentera yang melaksanakan undang-undang ketenteraan). Sebagai cabang yang sangat mustahak dalam kerajaan, perkataan polis memang sesuai sekali kerana politeia bermaksud kerajaan atau pentadbiran dalam bahasa Yunani. Di setengah negara seperti United Kingdom polis dikenali sebagai Konstable, diambil dari perkataan Inggeris constable, iaitu nama awal untuk pegawai polis.

Bagi perkataan yang aku bold kan tu, adakah benar 100 peratus daripada pegawai polis di Malaysia menjalankan tugas mereka sejujurnya atau pun menjadikan tugas dan jawatan tersebut menjadi umpama mahkota untuk mereka menjadi seolah raja. Aku kat sini just nak bagi komen mengenai senario yang aku nampak yang mungkin mendatangkan rasa tidak puas hati bagi aku sebagai rakyat Malaysia. Aku nak cerita apa yang aku lihat dan nampak sendiri.

Aku rasa kejadian ni jadi dalam 4 atau 5 tahun dulu sebelum aku kawin. Masa tu aku ngan seorang rakan ni dah langgar lampu merah. Time tu pun dah pukul 2 pagi tetiba plak ada polis kat depan tu. Dorang pun tahan la kami. Memang patut pun sebab member aku tu buat salah kan. Lepas tu dia mintak duit kat member aku tuk duit kopi. Tapi tetiba bila dia tau je aku ni reporter dia  trus je saman member aku tu. Maybe sebab dia takut mula2 dia dah mintak duit. Tapi benda ni sebenarnya dah biasa di kalangan polis2 trafik dan juga pesalah trafik. Trend bagi duit tuk lepas road blok ngan speed trap ni dah biasa sangat. Ada jugak polis trafik ni akan buat roadblok khas tuk 'cari makan'. Bila dah lama kat surat khabar ni baru aku tau yg kita sebagai org awam boleh mintak dorang tunjukkn kad kuasa dan juga tunjuk bukti kebenaran tuk buat roadblock dan dari balai mana.

Jika minta wang untuk lepas kesalahan trafik kita biasa dengar, pernah tak anda dengar kebanyakkan pemilik2 kereta besar tidak memiliki cukai jalan dan insurans? Benda ni aku dengar sendiri dari kawan laki aku. Time tu dia cerita pasal dia baru jual Fair lady dia. Dorang dok tanya la pasal insuran n roadtax yang mencecah ribuan ringgit tu. Dia pun bagi tau selalunya orang pakai keta2 besar ni tak lama. Pakai setahun dua pastu jual. Selalunya dorang akan sediakan cash dalam keta supaya bila sampai roadblock terus je hulur duit dalam 100 ke 200 pastu lepas. Dia kata kekadang tu macam drive tru je. Tak sampai 2 minit. Dia tolong kirakan kalau sebulan tu kena bayar polis 100 so dalam setahun baru 1200. Paling2 pun kalau kena tahan 2 kali sebulan pun baru 2400. Kira separuh dari apa yang perlu dorang bayar tuk roadtax ngan insurans. Semudah itu je sebenarnya kan.

Bagi cerita yang ini aku memang tak berapa berkenan sangat. Aku tinggal kat Damansara Damai dan aku ada sebuah kedai dobi kan situ. Area Damansara Damai memang banyak pendatang terutama Indonesia, mynmar, bangla, nepal and african. Most of them adalah PATI. Selalunya yang PATI ni orang indonesia. Bila aku dah bukak kedai jadi aku rapat la dengan orang2 kat sana and yang menyewa di rumah-rumah kedai kat situ. Dari situ aku dapat tau banyak cerita dari mereka.

Bukan la aku menyokong kedatangan dorang kat sini, tp bagi aku mereka nak berkawan and buat baik, aku berkawan saja. Dorang pun manusia. Dekat dengan kedai aku ada sebuah balai polis yang menyewa end lot. Jika dilihat balai itu memang la sah selamat la aku. Tapi yang aku tak berkenan ni apa motif dorang tangkap budak-budak indon ni, simpan dua tiga hari, kenakan bayaran RM1-2ribu pastu lepas. Senang nye wei. Tugas korang adalah polis untuk menjaga keamanan. Dekat ngan kedai aku aku banyak rumah2 ayam (pelacur indon) yang kononnya tawarkan khidmat urut. Masa mula2 aku bukak kedai aku tertanya cam mana dorang ni boleh jalan sedangkan balai dua tiga jengkal je dari premis dorang. Aku ada kenal la dua tiga orang ayam2 ni yang selalu hantar baju dobi. Aku heran la sebab setiap kali keta polis lalu dorang boleh angkat tangan bagai. Dia kata abg2 polis ni ok kak, dorang pun customer kitorang. HADOI!! Siap dorang bawak g karaoke, g club n bagai2. Ayam2 ni kebanyakannya ada pasport sah sebab dorang pakai pasport pelancong. Cuma salah guna la pasport tu. Yang aku sedihnya, ayam2 ni ada mak ayamnya. Mak ayamnya melayu plak tu. Ada anak2 lagi. Ada satu mak ayam ni katanya bayar kat jabatan agama supaya jangan kacau. Itu menurut dorang la aku tak tau la betul ke tak. Kalau skang ni semua agensi kerajaan boleh main bayar-bayar je sampai bila nak maju. Lama2 aku rasa negara ni bukan setakat ada Melayu, India, Cina, nanti kita pun ada Afrika, Bangla, Nepal, Myanmar. Tak kan kita tak der kuasa nak keluarkan dorang. Contoh org2 myanmar yang ada kad UN ni. Negara kita, hak kita la nak masuk kan ke tak. Nak nak ikut undang2 negara luar tu kenapa. Nak cari perlindungan kat negara kita, rakyat sendiri pun tk terlindung sebenarnya.

Jadinya apa jalan penyelesaiannya tuk benda ni? PATI makin ramai. Damansara Damai tu dah macam dah jadi kampung dorang dah. AKu plak macam org asing kat situ. Polis ni plak macam kenal je muka indon yang ada permit and yang tak ada permit. Kalau dia tau tak ada permit dorang pau. Sampai dorang2 kata polis tu senang je. Bagi duit ok la. Bila dorang ckp macam tu aku plak yg mlu. Sepatutnya pihak berkuasa cam polis, imigresen and yang penting kerajaan, tolong la tegas skit. Banyak sangat dah org luar kat negara kita ni. Ari tu aku dengar yang negro ni cakap org dorang dah ada dekat 1juta kat mesia. Tak tau la betul ke tak. Tapi aku dah macam letih sebenarnya. Dorang ni dah la duduk kat negara org pastu nak buat cam negara sendiri. Pastu leh kutuk2 plak mesia. Kalau bagus sangat negara korang tu balik la sana buat apa dok kat sini.

No comments: