Thursday, September 22, 2011

Making meal for your kids..

Aku dilahirkan dalam family where mom cooks everthng...No outside food unless ada special occasion. Dulu aku selalu kata bapak aku kedekut sebab tak nak bawak kitorang makan kat luar tapi bila aku dah jadi mak ni baru aku tau betapa pentingnya seorang ibu itu memask makanan anak2 nya. Bila kita masak makan anak-anak, kita tahu khasiat setiap makanan yang dimasak. Kalau kita beli kat luar sebagai contoh yang kebiasaan orang beli bubur mcd, (bukan aku nak ban bubur mcd tu, aku pun suka makan) kita tak tau sejauh  mana penggunaan bahan perasa dalam bubur tu. Kalau kita beli yang instant pun susah tentu ada bahan pengawet.
Bukan sahaja kita boleh tentu kan khasiat makanan anak-anak kita tapi itu adalah salah satu cara kita menunjukkan kasih sayang kita iaitu melalui masakan. Orang kata air tangan ibu itu lebih afdal.

 Cerita anak aku yang pertama dulu, sampai dia umur setahun, dia tak pernah sentuh makanan lain selain yang aku masak. Bubur mcd apatah lagi. Fries pun aku tak pernah bagi. Ye la perut budak2 bukan kita tau ketahanan dia. Aku kerja sebagai wartawan and dah tentu aku sibuk. Tapi setiap pagi aku akan masak bubur untuk Addam pastu bekalkan ke rumah mak aku. Kekadang kalau aku cam malas skit aku pesan mak aku masakkan. Kalau aku keluar mana2 pun aku akan bawak bekal. Selalu orang tanya aku beli saja la yang instan cam nestum ke tapi entah la mungkin aku terikut perangai mak aku. Aku akan usung la bubur yang aku masak tak kira la aku nak keluar g kenduri kawin ke, One Utama ke, Mid Valley ke atau ke mana2 pun. Kalau aku kena keje ari cuti pun aku akan masak dulu tinggal kat laki aku. Mungkin aku ni cerewet tapi bagi aku itu la the best.

Sekarang ni anak kedua aku si Rizqy tu duduk kat taska. Setiap pagi aku akan masak bubur tuk dia pastu  bekalkan ke Taska. Memang orang rasa pelik sebab tak kan taska tak bagi makanan, tapi entah la. Aku memang cerewet bab makanan anak2 aku. Walau pun simple aku rasa masak makanan mereka tu satu kemestian. Sekarang ni Addam banyak duk umah nenek dia, jadi nenek dia yang masak. Orang tua2 kata kalau kita masak makanan anak2 kita mereka akan rapat ngan kita. Cuma kelemahan dengan tabiat aku ni, dulu masa Addam kecik, aku pergi ke Penang and tinggal kat Homestay masa kakak aku kawin. Nak jadikan cerita kat umah tu tak ada dapur so aku tak leh masak bubur tuk Addam. Akibatnya Addam tak nak makan benda lain. Dia nak makan nasi jugak. Laki aku g la Tesco cari makanan instant heinz tu tp dia langsung tak nak. So masa kenduri tu terpaksa la dia makan nasi kenduri yang aku lenyek2. Susah ati aku dibuatnya.

Masakan aku mudah. Dengan Rizqy ni aku permudahkan sikit tugas aku. Masa dia 5-7 bulan aku stim kan sayur2 macam labu, carot ngan ubi. Pastu aku letak dalam freezer. So setiap pagi aku akan amik dua tiga ketul, stim kan balik pastu lenyek. So tak la memakan masa sangat memandangkan aku kena antar dia awal pagi. Senang je kan. Dengan cara ni kita tak yah membazirkan seperiuk bubur yang belum tentu dia hbs kan. Ye la baby 5-7 bulan tak makan banyak sangat. So kita just defrost banyak mana yang dia nak makan je. Senang je kan.

Bila dia besar skit aku masak bubur. Semua simple2 je. Bubur tu aku campurkan dengan sayur2 gak. Aku letak carot, ubi, sawi (cincang kecik2), bayam, labu, brokoli and apa saja sayuran yang leh hancur bila kita masak. Ayam aku tak letak lagi memandangkan nanti aku kena blend. Isi ikan pun boleh letak. Dulu masa time addam aku blend bubur dia. Tapi time Rizqy ni aku tak nak ajar dengan blend sebab nanti dia lambat untuk boleh menelan. Kalau ada ketul2 skit je dia macam nak tercekik. So far Rizqy ok. Skang ni dia boleh makan bubur nasi yang tak la hancur sangat. Mungkin orang berbangga dengan beli makanan mahal2. Ye la Heinz tu kan mahal. RM4-RM5 sebotol tuk sekali makan. Tapi bagi aku, aku bangga dengan makanan yang aku masak. Aku tak malu nak keluarkan tupperware sambil duduk kat kerusi rehat OU sambil suap anak2 aku.

Bila anak-anak makan makanan yang sihat dan berkhasiat mereka tak memerlukan sangat susu-susu mahal yang diperkaya dengan pelbagai vitamin. Itu satu kelebihannya. Memang tak dinafikan, kanak-kanak yang tak makan, mereka memerlukan susu premium yang kebiasaannya lebih mahal. Kalau yang mampu tak salah untuk beli susu2 yang lebih mahal harganya. Pakar makanan kata, lagi hampir susu tersebut dengan susu ibu, lagi mahal harganya. Anak-anak aku minum susu murah dan makan makanan yang aku masak. Aku rasa aku ok dengan fact tu. Aku tak nak berlumba-lumba mengenai jenama susu formula atau jenis makanan yang mahal-mahal. Bak kata mak aku, kami adik beradik minum je susu murah and tak makan pun makanan mahal-mahal tapi kami masuk jugak universiti. i think tht is the best. Aku rasa tenaga aku dan kasih aku masa menyediakan makanan dan minuman anak-anak aku, itu lah lebih mahal dari segalanya.

Tuesday, September 13, 2011

Siti Mariam.. (khas buat Maria)

Kau seindah nama
Kau secantik bunga
Kau semanis gula
Kau penyeri warna
Kau adalah sebuah cinta...

Kau sapu air mata
Kau tabah dari mula
Kau memberi kata
Yang tiada pernah cela

Di kala tuhan menguji
Kau tetap berdiri
Walau bukan dengan kaki
Tapi dengan panji hakiki

Kau kutip kelopak bunga layu
Yang tidak orang ingini
Kau hiasi indah panorama
Hanya dengan peribadi diri

Kau menjadi diri sendiri
Tanpa pernah ada lakonan
Tolong jangan akhiri
Keindahan yang kau ciptakan

Masih ramai yang mengasihi
Masih ramai yang menanti
Kepulangan bidadari
Yang bernama ...SITI MARIAM...


oleh JULIA ISMAIL

Monday, September 12, 2011

Be strong my friend.. Siti Mariam aka Maria

Dari kiri: Marlia, aku, Johan and Maria semasa sambutan tahun baru 2008. Kiri  di bahagian belakang adalah suami dia Khairul Zafran dan Khai.

Hari Sabtu lepas aku ada buat post mengenai Siti Mariam atau Maria yang akan menjalani brain operation untuk buang tumor. Half way of the operation kami semua dikejutkan dengan satu lagi berita iaitu doktor tak berani menjalankan apa2 prosedur kerana keadaan terlalu bahaya. Tumor itu terletak di bahagian paling penting otak dia. And its too risky to remove it. So doktor decide hanya mengambil secebis spesimen untuk membuat kajian. Waktu tu juga doktor memberi tahu tumor tersebut sebenarnya adalah CANSER!!. Ya Allah..besar sungguh dugaan kamu kepada dia, suami dan ahli keluarga. Berat sungguh mata memandang tapi berat lagi bahu yang memikul.

Keputusan aku yang sebelum ni tak nak g tengok dia selepas operation terpaksa aku lupakan. Aku, suami dan anak2 bergegas ke PPUM. Sampai kat wad ICU Maria dah sedar tapi masih mamai sebab ubat bius ada lagi. Ya Allah sedih aku tengok dengan wayar terkeluar dari kepala. Dia masih lemah dan tak leh cakap. Sekejap2 dia batuk sebb gatal tekak kesan dari buis. Dia hanya pandang dengan mata belas. She look so strong..She make me cried.. Dia hanya mengenggam tangan aku kuat2..

Sekarang ni doktor belum bagi apa2 keputusan cuma mahu buat kajian untuk tentukan dia tahap berapa, jangka hayat dia and apa medication yang sesuai. Aku harap Maria dapat pulih seperti biasa and boleh having fun macam dalam gambar tu lagi...

Saturday, September 10, 2011

Gambar raya 2011

Gambar raya kami empat sekeluarga..

Cerita sedih lagi.. :(

Ari ni tepat kul 8.30 pagi, kawan aku masuk OT for brain surgery. Aku yang berdebar coz ini adalah kali pertama aku ada kawan yang ada ketumbuhan kat otak. Kondisi dia serius menyebabkan doktor harus buat operation segera sebab tumor dia makin besar. Sebelum ni dia dah buat minor surgeri buat cecair dalam kepala dia. Cecair tu buat dia sakit. Hari ni dia under go major brain surgeri plak. Macam2 aku rasa. Sedih and feel sory for them/ Baru je kawin 3 bulan dah tuhan turunkan musibah. Tak per la itu adalah cara2 tuhan menguji insan2 yang terpilih. Moga terhapus dosa2 kecil mereka.

Apa yang menyedihkan sebelum operation memori yang dah mula hilang. Banyak benda dia dah lupa. Antaranya dia tak tau apa tu Pen bila doktor tunjuk. Tarikh kawin tak ingat and paling kronik satu hari bila dia bangun dia tanya suami dia Siti Mariam tu sapa? Walhal itu nama dia. But memori dia kadang2 ok kadang2 je dia lupa.

Aku harap tak ada la komplikasi masa operation ni and tak ada post surgeri effect. I pray hard for her. Hidup aku dan suami selain daripada keluarga kami, kawan2 adalah antara yang utama. They are like family to us. So bila ada benda2 jadi cam ni its really touch me deeply.

Ni latest pic aku ngan Maria masa dia kawin Mei lepas

"Julia harap Maria cepat sembuh dan boleh jadi macam dulu. Kita boleh lepak sama2 lagi, balik kampung sama2, mandi sungai sama2 and yang penting produce kids tuk jadi kawan anak2 kami. I luv you so much i pray  all the best. Semalam Julia dah tengok maria, tak tau la lepas ni Julia akan pergi ke tak. Julia cakap kat An julia tak nak datang lepas surgeri sebab takut Julia sedih, tp insyaalah julia gagahkan juga nanti. Apa la sangat sedih Julia ngan apa yang Maria ngan An tanggung. All the best for you guys"...

Sunday, September 4, 2011

Cerita raya...

Semalam adalah hari pertama aku bekerja selepas bercuti raya 6 hari. Cuti paling lama aku pernah dapat sepanjang jadi reporter ni. Memang cuti sakan la aku. Aku jalan dari Sri Iskandar, Bota, Kuala Kangsar, Rembau, Tampin n Seremban. Seronok raya aku tahun.

Semalam aku dapat tugasan tinjauan merdeka. Terkejut gak aku sebab merdeka dah lama dah. Relevan lagi ke bos aku nak bagi tugasan tinjauan merdeka ni. Tapi aku ikutkan aja. Sebelum aku nak bertolak aku dapat call dari kawan opis kata tugasan aku tu batal so aku kena g umah Allahyarham Noramfaizul, Jurukamera Bernama TV yang terkorban sebab kena tembakan curi. Terkejut aku sebab aku tak sempat tengok TV lagi time tu. Tk sangka misi ke Somalia tu ada kecelakaan. So aku pun sarung la baju raya aku yang 'stil tak basuh lagi' hahahahaha.

Aku agak compius gak cameraman yang mana satu. Tapi bila sampai umah mak dia baru la aku cam. Sedih gila. Tapi tak apa la. Dia pergi meninggalkan anak-anak dan keluarga sebagai wira. Wira yang telah mengangkat nama seorang petugas media. Lepas ni baru la orang bukak mata mengenai pekerjaan petugas media ni yang sentiasa berada di belakang melaporkan kewiraan orang lain, Tetapi kewiraan sendiri tiada siapa yang nampak.

Abg Noramfaizul...kamu adalah wira kami...

Al-fatihah untuk Noramfaizul...