Wednesday, August 24, 2011

Jumpa kak Jee

Baru2 ni aku jumpa satu blog artis veteran ni. Blog Dunia Dari Dapur Kak Jee http://www.dapurkakjee.com/ .Aku seronok baca blog dia. Banyak resepi. Cara dia tulis resepi and masakan dia ringkas. Tak susah nak cuba. Cara dia ajar pun macam cara mak-mak kita ajar. Nama yang dia bagi kat masakan2 dia pun comel2. Kekadang dia bkn tulis resepi je benda2 lain pun dia attach juga dalam blog dia macam berita terkini. Pastu semalam masa aku jadi oc malam nampak dia duduk kat meja bulat. Dia ngan anak dia datang jumpa Kak Lin utusan sebab nak bagi Kuih Tart. Aku pun terus cam teruja jumpa dia. Cakap aku suka baca blog dia sebab banyak resepi. Dia punya la teruja. Seronok katanya sebab orang muda cam aku visit blog dia selalu. Pastu tetiba kak Azah grafik Kosmo datang kat meja. Dia pun tegur anak Kak Jee kata 'selalu tengok awak dalam blog mak awak'..hehehe..Lagi teruja la Kak Jee bila banyak orang kat utusan melayari n meminati blog dia. So pada mereka yang nak cari idea nak masak apa leh visit blog dia ye..

Wednesday, August 17, 2011

Saya sayang kerja saya...

Kalau kawan2 aku tengok tajuk tu, mungkin ramai pk aku lafazkan dengan maksud sebaliknya. Memang aku kekadang selalu merungut mengenai kerja terutama masa aku kat Meja Rencana. Never endless work. Tapi bila aku dah masuk tahun ke6 menjadi seorang WARTAWAN dan mula merencanakan niat untuk berhijrah dengan kerja2 yang lebih memberi kepentingan kepada keluarga, tiap2 hari aku rasa sedih. Aku takut aku akan membuat keputusan yang salah dan menyesal di kemudian hari. Aku adalah wartawan dan kehidupan wartawan itu adalah aku. Aku mula mengenal dunia karier di sini (Utusan Melayu Berhad). Ini lah dunia aku. Selama 6 tahun, ini saja yang aku tahu buat.

Aku serorang yang tak suka terikat. Bekerja sebagai wartawan memang tak pernah rasa terikat. Aku tak pernah menyesl menjadi wartawan. 6 tahun  tempoh aku bekerja dipenuhi dengan suka berbanding duka. Macam mana aku nak tinggal kan kwn2 aku kat sini. Macam mana aku nak tinggal dunia aku, bagaimana aku nak tukar rutin aku. Itu yang membingungkan.I really enjoy my work. Setiap kali aku keluar pagi, penuh dengan excitement. Aku pulang pula penuh dengan kepuasan. Kalau aku berhijrah, dapatkah aku rasa macam tu lagi.

Aku bukan morning person. Aku bukan orang yang mengikut jadual. Aku bukan orang yang suka melakukan rutin atau benda yang sama setiap hari. Aku tak suka terkepung. Walau ramai menyifatkan kerja aku susah, tak ada masa, susah nak jumpa aku, susah nak join family gathering, tapi itu tak pernah menjadi masalah dan bebanan kepada aku. Mak aku tak pernah menyuruh aku tukar kerja sebab dia tahu ini yang aku suka lakukan. Tp kalau aku masih kekal begini, aku umpama mementingkan diri sendiri. Aku ada suami dan dua anak. Kalau aku masih dengan rutin macam ni, aku hanya ibu dan isteri atas nama sahaja kerana aku lebih pentingkan kepuasan diri aku berbanding mereka.

KENAPA AKU NAK ATAU PERLU TUKAR KERJA

Aku seorang yang suka memasak and makan. Aku mahu anak2 aku makan makanan yang aku masak. Aku nak suami aku makan apa yang aku masak and have bfast,dinner, lunch every weekend. Seperti Addam dulu, sampai umur setahun, dia tak pernah makan outside food even bubur mc d pun aku tak pernah bagi dia. Macam mana sibuk pun aku, aku tetap akan masakkan bubur untuk dia makan. Kekadang mak aku yang masak. Bila ada Rizqy aku macam tak sempat untukbuat semua tu. Dengan kedai dobi lagi. Hari aku cuti pun aku tak sempat masak. Sepanjang 17 hari Ramadan ni aku hanya sempat masak tuk berbuka baru dua kali. Tapi aku cuba juga dengan stim kan sayur2 macam labu, ubi dan carrot kemudian frozen kan. Bila pagi nak antar rizqy ke taska aku stim kan balik semua tu kemudian lecek kan. Itu untuk pastikan dia makan apa yang aku masak bukan apa yang taska masak. Semua tu agak susah aku nak buat sebab weekend pun aku keje. Sian laki aku nak buat semua tu dalam masa yang sama jaga kedai dobi.

Aku nak cuti setiap kali laki akuu cuti supaya kami boleh berjalan atau outting anak beranak. Ini termasuk weeken dan juga public holiday. Kami tak ada masa nak bawak addam jalan. Nasib baik dia ada nenek dan makcik2 yang sanggup layan dia. Tapi sampai bila? Sampai bila im not going to be there to see his growth. I want my family have a normal and ordinary like others.

Semua tu lebih berharga daripada hati perasaan aku. Lagi penting daripada rasa kepuasan aku. I want to be there to witness everythng. Aku nak  menjadi seorang ibu. I thnk, being a mother and a wife is more important than being a journalist. Ill alwaz ready for the country and company but im not alwaz there for my own family. That make me really sad. :-(

Tolong la beri aku petunjuk...

Monday, August 15, 2011

My 3rd Anniversary

Semalam adalah ulang tahun perkahwinan aku yang ke3. Perancangan asalnya aku nak g Ou tuk beli baju raya anak pastu terus buka puasa. Kira celebrate ngan anak-anak la. tapi perancangan tak jadi seperti yang dirancangkan. Disebabkan banyak sangat baju-baju kat kedai, kami singgah kedai dulu nak tolong pekerja aku settle kan baju2 yang kebanyakkannya nak kena iron. Kira sambut anniversary kat kedai dulu la.

Dalam kul 6 lebih baru gerak ke OU sebab Johan, Lin n anak2 dia nak join lepak sana. Si Johan kata nak belanja makan kat TGIF. Kami ikutkan sajer la sebab FREE kan..hehehehe.. Lepas makan baru nak pusing2 cari baju anak2.

Lepas makan kami pusing2 la OU dengan 2 anak bujang aku and 2 anak instant si Johan ni. Punya la kelam kabut nak handle semua. Sib baik dua yang kecik tido dalam stroller. Anak aku 2 tahun anak Lin 3 tahun. Tarlari sana terlari ni. Dua2 mintak dukung. So terpaksa gilir2 tolak stroler. Mintak kendong la..Yang best nye dua2 nak aku pegang. Aku dah macam ada ank kembar laki pompuan..hehehehe..lagi pun badan dorang sama besar je. Yang bestnye anak lin panggil aku mummy gak.

Ini la 1st time aku outting ngan member yang bawak anak jugak. Maklumla kebanyakannya belum kawin. Walaupun kelam kabut, we had fun melayan kerenah mereka. Walaupun ramai yang menyifatkan melayan kerenah budak hyper n aktif ni satu membebankan, bagi aku ia adalah keseronokan yang tak ramai orang ada.

So that is basicly my sambutan ulang tahun perkahwinan. Tak ada fancy2 pun tapi tht is all about it. Family, friends and love..

PS: And to my friend Johan, U'll be a good father on day..

Friday, August 12, 2011

My 28th Birthday

Semalam adalah sambutan hari lahir aku yang ke 28. Aku ajak asben makan berbuka kat luar ditemani rakan-rakan di Kelana Jaya. Anak-anak aku tak bawak sekali. Aku tinggal kat Selayang. Ramai juga kawan-kawan yang datang. Basicly semua tu kawan2 laki aku sebenarnya tapi semenjak kami bercinta sampailah dah kawin almost 3 years ni (all together 5 tahun) kami dah rapat macam dah kenal dari kecil. Semua ambil berat pasal each other. Lama dah aku tak rasa celebrate birthday aku. Last sekali 5 tahun dulu masa mula-mula kenal husband. And my best friend pun datang walaupun dia bukak posa ngan mak bapak dia dulu.

Semalam laki aku kejutkan aku dengan sebiji kek. Dia amik kat keta dia (sebab kami datang asing-asing dari opis) lepas waktu berbuka. Letak depan aku. Terkejut gak aku. Sebab laki aku dah lama tak pernah buat suprise Ye la bila dah kawin n ada anak2 ni sentimen romantik dah hampir kurang. Walaupun dia tak beli kan aku jam mahal atau apa sahaja yang beharga, sebiji kek tu dah cukup buat aku gembira kerana dia mengingati n mahu meraikan hari jadi aku. Yang penting..dah lama aku tak rasa tiup lilin..hihihi...

Hari semalam sangat menyeronokkan. Lepas buka plak semua lepak kedai aku. Pastu g sahur plak kat umah salah sorang. Dia masakkan tuk kami. Best sngt. Tak sabar plak tuk anniversary ahad ni..

Wednesday, August 10, 2011

Ramadan Aku

Hari ini dah hari ke 10 umat Islam menyambut  ramadan. Kali ni aku berpuasa dengan 2 orang anak. And again aku menjalani ibadah puasa dalam suasana kedai dobi. Jika tahun lepas aku ada juga bersahur di rumah tp tahun ini aku di kedai sentisa. Dah lama sangat aku tak balik rumah. Walaupun baru-baru ni pekerja aku dah cuci rumah n siapkan untuk aku bawak balik baby, still aku tak balik. Ye la kalau balik rumah aku kena turun bawah bawak anak-anak. Mana aku nak pegang rizqy..pastu nak pimpin Adam plak. Tu sebab aku amik keputusan duduk je kat kedai. Senang. Bangun pagi pekerja sampai dia mandikan anak aku dulu. Aku plak siap nak g keje.

Disebabkan aku suka makan n suka masak, aku dah lengkapkan kedai aku ddengan semua peralatan dan benda2 tuk aku masak. Aku dah ada dapur. Aku ada laci tuk simpan rempah2 semua. Rak pinggan. Kuali, periuk, sudip, pendek kata semua ada. Alat nak buat roti jala pun ada. Hahahaha. Peti ais pun ada termasuk meja makan enam kerusi kayu jati yang mak aku bagi. hehehe. Tak ke dah macam rumah dah?

Orang pernah tanya, selesa ke tinggal kat kedai. Selagi kita pandai sesuaikan diri, kita akan rasa selesa je walau kat mana pun. Yang penting aku leh masak makan tuk anak-anak and tuk aku laki ini. Tapi by time sebelum raya ni aku kena balik rumah jugak la. Kesian kat anak aku yang kecik tu tak kan nak duk kedai je kan.

Ramadan aku kat kedai ok je. Kind of enjoying everythng. Aku bangun sahur..masak makan skit lebih kurang. Pastu aku masak skli makanan baby tuk hantar kat taska pastu g keje. Aku jarang dapat berbuka di rumah aka kedai. Memandangkan aku habis keje kul 6 tu belum kira kalau ada asiggmnt petang lagi. Memang la tak sempat sampai. Sepanjang 10 hari ni sekali je aku sempat masak tuk berbuka. Aku buat roti jala. Entah la bila lagi berpeluang nak masak.

Wednesday, August 3, 2011

Nurul Huda memohon Bantuan

Oleh JULIA ISMAIL
julia.ismail@kosmo.com.my

GOMBAK - Seorang kanak-kanak, Putri Nur Natashah Mirsha Muhammad Amin, 6, yang pada mulanya hanya didakwa mengalami bengkak akibat gigitan nyamuk me ngalami nasib malang apabila matanya kini buta.

Ibu kanak-kanak itu, Nurul Huda Ahmad,28, berkata, keadaan bengkak pada mata Nur Natashah pada mulanya dikesan ketika dia berusia dua tahun tiga bulan iaitu pada tahun 2008.

Selepas bengkak tersebut semakin membesar, anaknya dibawa ke Hospital Selayang pada 12 Mac 2008 untuk menjalani rawatan namun, Bahagian Kecemasan di hospital tersebut memberitahu, bengkak yang berlaku berpunca daripada kesan gigitan nyamuk.

“Mereka kata tiada apa yang harus dirisaukan walaupun ketika itu anak saya meronta-ronta kesakitan,” ujarnya kepada Kosmo! semalam.

Bagaimanapun, pada petang hari yang sama, Nurul Huda datang semula ke Hospital Selayang membawa anaknya kesakitan tetapi dia masih dimaklumkan perkara yang sama.

“Tidak puas hati dengan alasan gigitan nyamuk yang diberi doktor di Hospital Selayang saya kemudian membawa anak saya ke sebuah klinik di Selayang dua hari kemudian dan doktor di klinik itu mengesahkan bahawa ia bisul dan memberi surat rujukan ke Hospital Selayang untuk mem buat pembedahan membuang nanah,” ujarnya.

Menurut Nurul Huda, ketika itu, mata anaknya sudah tersembul keluar dan keadaan di sekeliling mata anaknya juga membengkak.

Pada hari yang sama iaitu pada 14 Mac dia membawa anaknya ke Hospital Selayang bersama surat rujukan na mun, malangnya setiba di hospital tersebut, anaknya tidak diberi sebarang rawatan atau ubat tetapi hanya ditahan selama enam hari di wad.

“Ekoran tidak puas hati dengan rawatan yang diberikan saya membawanya ke Hospital Sungai Buloh pula pada 21 Mac.

“Di hospital tersebut, imbasan dilakukan dan doktor mendapati bisul itu telah merosakkan mata anak saya dan nanah telah memasuki bebola mata,” katanya.

Di Hospital Sungai Buloh, Nur Natashah diberikan 10 jenis antibiotik untuk mengecutkan bengkak pada matanya.

Namun, selepas dua bulan berada di hospital itu, doktor mengesahkan salah satu urat di kepalanya telah bengkak dan hampir pecah dan dirujuk pula ke Hospital Kuala Lumpur (HKL) pada 16 Mei 2008 untuk pembedahan segera kerana Hospital Sungai Buloh kekurangan pakar saraf.

Dia dibedah pada 20 Mei 2008 tetapi matanya sudah tidak dapat diselamatkan dan mata kanan Nur Natashah buta.

Bagaimanapun, Nurul Huda memberitahu, mata anaknya hanya boleh melihat semula jika ada penderma mata untuk menggantikan matanya yang rosak itu dan kos pembedahan untuk tujuan tersebut dianggarkan mencecah RM80,000.

Dia kemudiannya merayu bantuan orang ramai bagi membolehkan anaknya itu menjalani pembedahan dengan menyalurkan sumbangan ke akaun BSN, Nurul Huda ber nombor 1411629000096121 atau hubungi 012-3151226.




Kepada rakan-rakan sekolah mahupun sesiapa sahaja yang ingin menghulurkan bantuan boleh menghubungi beliau terus atau masukkan ke dalam akaun yang tertera