Sunday, June 20, 2010

Aku Wartawan..

Pejam celik..pejam celik dah hampir lima tahun aku bergelar seorang wartawan akhbar. Bila orang tanya kerja apa, n aku jawab wartawan..mesti orang akan diam sekejap lepas tu macam2 soalan keluar kat mulut dorang. Seronok tak..mesti tak ada masa..susah..macam2 lagi la..Tapi im enjoying my job so much. Kerja aku sangat menarik dan terlalu dekat dengan jiwa aku. Tension tu biasa la..kerja mana tak tension kan. Bagi orang yang sangat aktif dan suka kerja luar..bidang kewartawanan sangat sesuai dengan aku. I luv writing..mulut bising..banyak soalan..sesuai ngan aku kerja ni..hahahaha. Bagi aku, menjadi wartawan bukan lah sukar seperti yang ramai anggap. Kerja aku tak ada punch card. Jika assignment sebelum pukul 12tgh aku boleh gerak terus dari rumah. Kalau selepas 12 tgh aku perlu masuk ofis dulu. Kemudian selepas assignmnt masuk opis taip story. Mula2 memang susah sebab rasa semua yang org cakap aku nak tulis..tapi lama kelamaan masa interview kita dah tau apa yang hendak ditulis. Dan aku bukan lah jenis wartawan yang pakai tape recoder kecuali aku interview menteri. Aku lebih biasa tulis dalam note book yang aku sendiri paham..hahahaha..maklumla tulisan buruk.. Cuma yang susah tu mungkin mencari soalan apa yang paling sesuai n brave enough tu tanya thngs yang mungkin kontroversi..yang penting PR kena bagus..hahaha..mulut kena manis..:P

Bagaimana aku boleh jadi wartawan?
Aku sejak kecik aku suka penulisan dan sastera. Cuma masa SPM aku tak berkesempatan amik kesusasteraan melayu sebab St Mary Girl School tak ada course tu sebab limited. Masa tu sekolah tu baru pindah selayang n kelas tak banyak. Aku dulu rajin tulis poem dan beberapa kali jugak aku menang pertandingan cipta sajak. Dulu keja aku tulis poem cinta tuk kengkawan..hahahaha..kiranya aku ni minah jiwang gak la. Masa amik SPM kengkawan tanya aku nak jadi apa..aku kata aku nak terlibat dalam bidang penulisan pastu dorang suggest aku jadi wartawan. Sejak tu cita2 aku memang nak jadi wartawan. Sorang kawan aku kat St Mary ni suggest aku apply for Mass Communication kat UiTM sama ngan dia. Last2 aku yang dapat Mass Com, dia plak dapat course investment kalau tak silap.hehehe..

Masa kat UiTM aku ni bukan la pandai sangat. Repeat subjek jangan cakap la. Sampai junior panggil aku kakak repeat..hahahaha. Nak jadi cerita masa aku sit for final exam part..... (hahahaha) aku apply kat Utusan. Aku hantar application last day tarikh tutup. Nasib baik bapak aku keje post ofis. Menggigil aku nak bagi tau bapak aku yang aku nak apply. Aku ingat lagi aku g opis ayah kat briekfield ngan mama. Memang kena sebakul la kan sebab bapak aku tak suka buat keje last minit. Kalau tak silap aku bapak aku upah posman RM10 tuk terus hantar kat utusan.hahahahaha.Nak jadi nasib aku..utusan panggil aku yang kerdil ni interview..Masa tu aku keje part time kat Jabatan Perangkaan. Dan nak jadi kan cerita..aku yang cerdik pandai ini..mendapat keputusan final bahawa aku gagal paper marketing En Latif..hahahaha..Tp aku insist nak pergi jugak interview tu walau aku tau yang aku kena re-sit balik paper tu. Aku kata kat parent aku nothing to lose cuma minyak ayah nak antar aku ke Chan Sow Lin.

Interview
Masa aku interview tu aku rasa nak balik je sebab kiri kanan aku semua orang hebat2. Semua bawak tesis tebal nak mampus..aku cuma bawa artikel setebal tiga helai dengan 1.5 spacing hahahaha. Tu pun aku tulis pasal AF dengan tajuk Relevankah AF?. Seblum interview utusan mintak aku bawak apa sahaja hasil penulisan. Memang aku tak ada lah kan. Yang tu pun aku tulis sehari sebelum. Masa interview tu dorang tanya aku mana transkrip sebab dalam application aku kata aku ada Diploma. Aku pun jujur kambing bagi tau yng aku gagal satu final paper n kena re-sit balik. Pastu dorang tanya aku..habis tu kenapa datang interview kalau tau aku tak layak..aku pun cakap.."Saya tau saya tak akan dapat jawatan ni tapi saya nak datang juga. Atleast saya boleh cakap dengan kengkawan utusan panggil saya interview. Bukan senang nak dapat interview Utusan. Belum tentu lepas ni utusan nak panggil saya interview lagi" hahahaha..kalau pk balik apa la bangang jawapan aku tu..Tapi aku agak terkejut dengan jawapan salah seorang panel tu "Eh kalau kami nak amik awak pakai SPM pun kami boleh amik". Mungkin sebab aku berani n tak tau malu kot..tu sebab aku dapat keje.hahahaha

I got the job..yeay!!
Tak sampai seminggu aku dapat call dari Utusan kata aku dapat jadi wartawan kadet gred 3(SPM). Aku punya menjerit sebab tak percaya sngt. Mak bapak aku dah risau macam mana diploma aku.Kalau aku terima macam mana aku nak finish study yang hanya baki satu subjek. Tapi aku nak sangat terima. Untuk pertama kali i've made the right decision for my life. hahaha..sebelum tu semua keputusan cam hampeh..eh tak kira lagi keputusan aku nak g jugak interview tu.Tu kira keputusan bijak gak tu.hahahaha..Masa aku daftar masuk Utusan aku tanya la bos mengenai keadaan aku. Alhamdullillah dorang bagi aku off tetap setiap hari Khamis tuk aku g kelas kat Puncak Perdana Shah Alam. Bos aku cakap dalam bilik meeting dengan lebih kurang 20 staf baru.."Julia awak tau tak ni lah kali pertama Utusan amik orang dengan status masih pelajar". Agak malu la aku kan time tu. Ya allah, kau membuka jalan pada aku dengan begitu mudah..Aku syukur sangat.

Gaji SPM
 Aku makan gaji SPM selama tiga tahun walaupun aku dah complete diploma aku dalam masa setengah tahun. Sebab syarat lantikan aku kena habiskan kadetship 3 tahun baru dapat naik gaji. Sebab aku consider lanjutan pelajaran. Dalam waktu tu, ramai gak tanya aku kenapa tak jump publication lain sebab dah tentu2 aku dapat gaji diploma. Jawapan aku senang saja. Tuhan buka jalan aku dengan Utusan. Dan Utusan menerima aku dalam segala kekurangan. Aku tak mahu tamak sebab dengan keadaan diri aku siapa sangka aku boleh menembusi dinding kebal Utusan Melayu. Tapi aku kat utusan sekejap aja..3 bulan je pastu dorang tukarkan aku ke Kosmo but still bawah Utusan Melayu. Aku banyak kenangan di sini. Di sini juga aku membina diri menjadi seorang insan yang berguna dan penuh ilmu. I am proud of what  i turn to be... Kiranya aku adalah insan yang paling bertuah. Berapa ramai sangat orang yang dapat memegang jawatan yang menjadi cita2 mereka dari kecik..hehehehe


Habis..

(setiap kali buat story, kami kena tulis 'habis' di bawah setiap berita atau artikel supaya bos tau kita dah habis buat)..nanti cerita sambung lagi ek..hihihihi

Tuesday, June 15, 2010

Malindo..

Hari ni aku rasa nak tulis sesuatu yang serius. AKu pernah menulis topik ini satu ketika dulu dalam salah satu siaran Kosmo. Mengenai hubungan Malaysia dan Indonesia. Tajuk article aku time tu Jangan Biar Berpanjangan. Kiranya nukilan aku mengenai perbalahan antara dua negara serumpun ini yang tak pernah ada penghujungnya. Sebelum ni memang aku tak tahu menahu pasal ni. Tapi bila aku memilih untuk menulis topik ini ekoran kejadian buluh runcing waktu itu, research telah menemukan aku banyak info termasuk kajian yang dilakukan oleh pensyarah-pensyarah tempatan.

Daripada yang aku perolehi untuk bahan tulisan ku, segalanya bermula akibat kebencian Indonesia kepada Malaysia. Kemarahan Indonesia terhadap Malaysia bukanlah perkara baru. Malah, insiden-insiden seperti tunjuk perasaan dan membakar Jalur Gemilang sudahpun berlaku sejak puluhan tahun lalu. Paling terpahat dalam jiwa penduduk Malaysia adalah kempen Ganyang Malaysia yang dilancarkan oleh Presiden Sukarno pada tahun 1963 kerana menuduh Malaysia adalah 'neo kolonialisme' atau penjajahan baru imperialis British

Menurut Dekan Fakulti Sastera dan Sains Sosial Universiti Malaya (UM), Prof. Dr. Mohammad Redzuan Othman yang aku interview tuk article itu sebelum era kemerdekaan di kedua-dua negara ini, Malaysia dan Indonesia mempunyai ikatan yang akrab dalam aspek untuk budaya, agama dan bahasa. Pada tahun sebelum kemerdekaan, perjuangan untuk bebas daripada penjajahan Inggeris di Tanah Melayu dan Belanda di Indonesia merupakan perjuangan serumpun yang tidak hanya fokus pada kepentingan satu pihak. Semuanya adalah demi tanah Melayu.

Alkisahnya, Indonesia mencapai kemerdekaan pada 17 Ogos 1947 menerusi revolusi berdarah, manakala Malaysia merdeka pada 31 Ogos 1957 melalui perundingan damai tanpa pertumpahan darah. Indonesia seperti memandang rendah terhadap cara kita mencapai kemerdekaan.

Pernah satu ketika, kemarahan rakyat Indonesia menggelodak akibat tindakan syarikat minyak nasional Malaysia, Petronas menyerahkan konsesi untuk mencari gali minyak di medan Ambalat dan Ambalat Timur di luar Laut Sulawesi kepada syarikat Shell milik Anglo-Belanda. Bukan itu sahaja, perebutan wilayah Sipadan dan Ligitan yang berakhir dengan kemenangan berpihak kepada Malaysia apabila Mahkamah Keadilan Antarabangsa memutuskan pada 2003 bahawa dua pulau itu milik Malaysia turut meninggalkan kesan hitam dan duka dalam kalangan rakyatnya.

Sepanjang aku menulis artikel ini, aku terfikir mengapa rakyat Indonesia sangat membenci Malaysia sedangkan terdapat lebih 1.8 juta rakyat Indonesia mencari rezeki di Malaysia. Dua negara ini saling memerlukan. Walhal dahulunya kita ini adalah satu rumpun dan kepulauan yang memperjuangkan kebebasan yang sama. Selain itu, Indonesia seperti sengaja mencari pasal apabila bertegas mahu mempatenkan batik, rendang dan keris sebagai hak milik mereka dan sesiapa yang ingin menggunakannya perlu meminta kebenaran. Satu daripada perkara itu telahpun berhasil apabila Pertubuhan Pendidikan Saintifik dan Kebudayaan Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu (UNESCO) baru-baru ini mengiktiraf bahawa batik merupakan produk yang berasal dari Indonesia. Kita adalah serumpun sudah tentu kita berkongsia budaya, kesenian dan juga segala hal sosial. Bukan itu sahaja, rakyat Indonesia juga mendakwa bahawa Malaysia mencuri seni budaya mereka melalui lagu Negaraku yang didakwa diambil daripada lagu Terang Bulan. Walhal, lagu itu bukan milik kedua-dua negara kerana ia dicipta dan milik ahli muzik Perancis, Pierrr Jean de Beranger (1780-1857). Soalnya, kenapa perlu membantah jika perkara itu bukan seperti yang didakwa.


Satu perkara yang diperakui oleh Ketua Program Lepasan Ijazah Hubungan Antarabangsa, Fakulti Sains Politik dan Sosial, Universiti Gadjah Mada, Yogyakarta, Indonesia, Prof. Dr. Mohtar Mas'oed yang sempat aku temuramah. Dia cakap semua kemarahan rakyat Indonesia ini berpunca daripada media Indonesia dan mereka mempunyai kebebasan luar biasa sejak tahun 1998. Katanya, media-media Indonesia dipengaruhi oleh kepentingan politik dan memaparkan apa yang rakyat ingin baca. Apabila satu media mencetuskan sesuatu isu, media lain akan turut membawa isu tersebut dengan mencari sesuatu yang berbeza untuk melariskan akhbar.Persaingan menjadikan isu tersebut lebih besar dan mempengaruhi penduduk

Katanya, penduduk Indonesia perlu dididik mengenai Malaysia kerana mereka tidak berapa mengenalinya. Sebenarnya, penduduk Indonesia telah dipupuk dengan perasaan benci sejak tahun 1960-an lagi.Masalah semakin buruk apabila lebih banyak rakyat terutama kelas pertengahan mempunyai akses kepada televisyen dan akhbar. Tapi sebagai pengamal media, aku berani katakan bahawa media Malaysia tidak pernah membesarkan atau memburukkan negara jiran itu. Kita khbarkan segara perihal mengenai apa yang terjadi termasuk kes dera amah. Kita tidak berat sebelah. Pun begitu, penah satu ketika dulu, kedutaan Indonesia ke Malaysia memanggil semua wakil media bagi memperjelaskan isu mengenai tindakan media Malaysia menulis perkara buruk mengenai rakyat mereka. Siap dia buat satu skrap book yang dia letak paper cutting. Padahal benda yang ada dalam paper cutting tu story cam..pendatang haram yang buat pelbagai jenayah, isu terlalu banyak lagu Indon dan macam2 lagi. Adakah itu seperti serangan media terhadap mereka? jika dibandingkan media mereka yang tak habis2 menaikkan isu yang basi.

Entahlah. Aku tengok kerajaan kita pun terlampau berlembut. Ada baiknya bila kita sentiasa berdiplomatik. Dalam kes buluh runcing tu sedang hangat, orang Malaysia tak putus2 hulur bantuan kepada mangsa gempa kat sana. Padahal dorang benci kat kita dan tuduh kita macam2. Kalau korang benci sangat kat Malaysia ni korang jangan masuk sini cari rezeki.. Kerajaan Indonesia patut sekat jer kemasukan rakyat dorang ke Malaysia. Senang cerita tak ada masalah macam ni betul tak.

P/S: Jika ada pembaca yang ingin mengambil artikel atau info yang terdapat di atas harus diingatkan mengenai hak cipta kerana artikel ini 80 peratus menyamai artikel yang ditulis oleh saya sendiri JULIA ISMAIL dalam Rencana Utama bertarikh 25 September 2009. Kalau nak baca versi penuh sila copy link ini  http://www.kosmo.com.my/kosmo/content.asp?y=2009&dt=0925&pub=Kosmo&sec=Rencana_Utama&pg=ru_01.htm

Wednesday, June 9, 2010

Jangan hidup dalam penafian..

Jangan sesekali kita merasakan bahawa setiap yang terjadi adalah berpunca daripada perbuatan orang yang mungkin berdengki atau iri hati. Pernah atau tidak kita bertanya pada diri sendiri, selama kita hidup ada atau tidak sekali terdetik hasat atau rasa ingin berlumba. Jangan kerana kita terlalu ghairah dengan kejayaan duniawi kita melupakan titik-titik kecil dalam moral kehidupan manusia dan yang paling penting kita menyakiti darah daging sendiri. Banyak kejadian yang terjadi di hapadan mata membuatkan aku lebih menyayangi dan menghargai keluarga aku.Betapa pentingnya ikatan tatkala kita dirundung kesusahan. Tetapi jangan disebabkan ikatan, kita mengelak daripada kenyataan dan kebenaran. Walaupun begitu pahit untuk ditelan, kita harus tahu bahawa sepahit-pahit peria, banyak khasiatnya untuk kita. Maknanya, sepahit mata kebenaran itu, ia mungkin akan mendatangkan kebaikan untuk masa hadapan sekiranya kita menumpukan sepenuh perhatian terhadap satu2 hal.

Setinggi mana kejayaan kamu sebagai manusia, sekali kamu derhaka, pada pandangan aku, kamu telah meletakkan diri pada tangga paling bawah dalam susunan manusia.

Friday, June 4, 2010

Bangsa Pemusnah Bangsa

Kenapa aku pilih topik ini? Sebabnya tadi masa aku memandu pulang aku teringat perbualan dengan teman-teman sekerja di meja bulat depan opis. Dah berminggu rasanya tp baru hari ni aku terasa nak coretkan sesuatu kat sini. AKu ni memang tak suka sangat topik pasa politik n aku sememangnya bukan politic writer. Tapi perbualan aku dengan mamat India yang kekadang pakai lense warna grey ni buat aku betul2 terfikir. Gurauan mamat ni kekadang menyakitkan ati pastu soalan yang dia tanya kat kita tu kekadang rasa nk lepuk je pala dia. Tapi sebenarnya dia ni terlalu banyak knowledge yang dia gain through many way. Ari tu dia buka topik tentang betapa bencinya kaum India pada Samy Velu.

Dia bagi tau atuk dia memang benci sangat kat Samy Vellu. Sebabnya pada tahun 80-90an masa tu Samy memegang satu portfolio penting. Kerajaan telah beri dia berjuta ringgit yang telah diperuntukkan untuk kaum India tapi kata mamat ni, peruntukan itu tak sampai kat yang sepatutnya. Sebaliknya Sami dan konco-konconya memberi peruntukan itu pada golongan India pertengahan yang mungkin untuk tujuan bisnes. Walhal yang memerlukan bantuan adalah golongan rendah yang biasa menghuni estet2 dan juga pendalaman.

Kata mamat ni, golongan India bukan tidak menyokong BN tetapi mereka tidak menyokong Samy Vellu. Sebab itu skang ni kaum India beria2 nak Samy keluar MIC. Kata mamat ni org India tak percaya pada pembangkang. Tengok saja la apa yang jadi dalam kes Kg Buah Pala. Mereka mahu juga peluang2 untuk berniaga seperti yang golongan Melayu yang terlibat dengan Industri kecil sederhana (IKS). Mamat ni kata nak salahkan kerajaan pun tak boleh sebab peruntukan telah dikeluarkan cuma nasib mereka tidak terbela. Peluang tak ada. Dia akui masih ramai orang India yang tinggal di pendalaman tidak berpelajaran dan berfikiran terbuka. Oleh itu mereka mudah dipergunakan.

Satu yang aku tak akan lupa dia kata tak boleh harapkan politician melayu atau cina sebab masing2 mahu bantu bangsa mereka. Susah nak cakap kan. Betul ke Melayu betul tolong Melayu dan Cina membantu kaum mereka?Mungkin daripada 100% hanya 10% je yang ada tujuan macam tu.

Sebenarnya kalau tanya pendapat aku, memang betul pemusnah bangsa adalah bangsanya sendiri.Dalam penilaian aku, perjuangan kita adalah untuk apa sebenarnya?Adakah kita memperjuangkan bangsa atau hanya parti politik?Sedar atau tidak kita bangsa asal tanah Melayu tetapi kita berantakan di antara satu sama lain untuk berebut siapakah yang berkuasa. Untuk apa? Pada siapa kita mahu buktikan?Sepatutnya tiga parti melayu ini bersatu maka kita akan menjadi lebih kuat. Masing2 mahu membuktikan parti manakah yang lebih MELAYU dan menegakkan ajaran Islam. Bagi aku ketiga2 gagal dalam membuktikannya.Dalam BN ada UMNO,MCA dan MIC manakala parti pembangkang juga kini bersatu. Pada pilihan raya lepas masa tu aku bertugas di area Gombak. Ada satu budak muda India naik motor sambil memegang bendera pas ambil melaungkan sesuatu.Apakah itu dan untuk apa?Kita telah merosakkan bangsa kita.Tentang percampuran kaum kita tidak boleh elakkan. Nak atau tidak, bangsa lain memang sudah menjadi sebahagian dari kita berabad yang lalu.Kita harus menerima mereka dalam keadaan bersatu. Maksud bersatu, Melayu tetap Melayu.Kita bersatu sebagai Melayu dan hidup harmoni sebagai 1Malaysia bersama kaum lain

Tuesday, June 1, 2010

kisah seorang manusia

Setelah seminggu bband ada kat mama, baru ari ni aku boleh boleh tulis next topik. Sebenarnya banyak topik aku nak tulis tapi aku mulakan yang ini sebab mungkin ia lebih menarik minat aku.

Tahun ini aku berumur 27 tahun. Hmm masih muda jika ingin bercerita mengenai pengalaman. Tetapi bagi yang mngenali aku, terlalu banyak perkara yang telah berlaku dan aku lakukan sblm ini n most of it is wrong. Tp org putih kata past is past. Tp percaya cakap aku, telah banyak kisah yang aku lalui, tempat aku jejaki, rakan yang aku kenali, org yang aku jumpai dan cerita yang aku karangkan. Selama itu aku pelajari banyak perkara mengenai kehidupan. Apbila kita tersesat jalan, sampai bila pun kita pasti akan ingat laluan itu. Kisah ini aku ingin ceritakan sebagai halwa mata sesiapa yang membaca dan juga teladan.

Kenapa harus wujud manusia yang melakukan kesilapan di muka bumi ini. Jawapan aku, sebab tuhan ingin insan lain melihat manusia itu sebagai teladan dan manusia itu pula belajar daripada kesilapannya. Bagi aku, aku lebih rela jadi insan yang mula melakukan kesilapan daripada insan yang kemudian melakukan kesilapan. Aku berasa jelek apabila melihat orang melakukan kesilapan yang sama macam aku. Walhal, satu ketika dahulu nasihat punya la panjang lebar..mengutuk toksah cerita..menjaja apatah lagi..sekarang mana nak letak muka?..

Bukan tujuan nak mengata, tapi hanya luahan hati yang pernah terluka. Aku nak nasihat kepada mereka yang mungkin membaca, jangan sesekali kita memandang rendah pasa insan lain kerana kita tidak tahu masa depan dia dan juga kita. Sebab tu aku tak pernah memilih kawan.Sesiapa sama sahaja. Jangan kita kata dia tak akan berjaya..jangan kita kata dia hina..kerana dia mungkin insan yang akan membantu kita satu hari nanti. Dulu kami bising kat mama sebab selalu membebel..itu tak boleh..ini tak boleh..ayah plak garang macam askar..hahaha..tapi satu kenyataan..mak dan ayah aku mendidik kami dengan baik. Setiap nilai murni diterapkan dan bila dewasa baru aku sedar..wht ive become is from their both hands..Walaupun mereka pernah kecewa, aku tau skang dorang bangga. Tersangat bangga pada kami berempat.

Seorang teman pernah cakap ngan aku yang membuatkan aku terkejut beruk. Dia cakap "tak sangka jay ko skang dah jadi orang". Kalau korang, apa korang akan buat? Kasik pelembang mau bertubi2. Tapi aku terkesima membuatkan aku tak cakap apa aku senyum. Dan orang itu sampai skang aku tak tau di mana penghujung hidup dia. She's doin the same mistake ive done but worst.

Kenapa hidup nak kena berlumba? Nak menunjuk2? perlu ke? Kalau kau ada orang boleh nampak. AKu berdoa pada tuhan supaya jauhi aku daripada kesilapan itu. Kalau betul ada duit..aku nak nasihat ibu dan bapa adalah yang paling pnting. Semai dalam diri jika tak mampu memberi, jangan meminta pula pada mereka. Itu perinsip aku. Dah la tak bagi mak bapak duit, pastu bila tak der duit mintak plak kat dorang. Tak malu ke wei? Mak aku memang semai cam tu. Dulu bingit gak tinga aku mak aku syarah, kalau orng nak g haji suh aku bagi duit aku..(time tu gaji skit mama suh bagi RM10 je kat nenek jawa blakang umah). Tapi betul..memberi itu bagi kita berkat.Tp skang aku sedar benda yang bingit kepala mak kita bebel tu adala benar. So korang yang baca jangan ingat teguran mak tu tak betul.Kalau korang rasa mak korang indah je..maknanya ada somthng wrong. Kalau korang benci mak korang (masa korang kecik) maknanya mak korang jalankan tnggungjwb yang baik. hahaha..aku belajar ni kat Everybody loves Raymond.. mak dia cakap "When your kids hate you, that means u r a got parent" hahahaha